Senin, 03 Januari 2011

SEKILAS tentang UNIVERSITAS TADULAKO

SEKILAS UNTAD
SEJARAH SINGKAT
Keberadaan perguruan tinggi di Sulawesi Tengah, yang merupakan cikal bakal Universitas Tadulako ditandai dengan 3 (tiga) tahapan perjalanan sejarah yaitu periode Universitas Tadulako status swasta (1963-1966), periode status cabang (1966-1981), dan status negeri yang berdiri sendiri UNIVERSITAS TADULAKO (UNTAD), sejak tahun 1981.
Periode Status Swasta (1963-1966)
Universitas Tadulako sebagai perguruan tinggi swasta bermula dan tumbuh dengan mendapatkan kehidupan dari swadaya murni masyarakat Sulawesi Tengah, sudah berdiri sebelum daerah Sulawesi Tengah mendapatkan statusnya sebagai Daerah Tingkat I Propinsi Sulawesi Tengah. Tadulako secara konkret berarti pemimpin, dan menurut sifatnya berarti keutamaan. Dengan demikian tadulako adalah pemimpin yang memiliki sifat-sifat keutamaan (adil, bijaksana, jujur, cerdas, berani, bersemangat, pengayom, pembela kebenaran).
Pemberian nama tadulako bagi universitas ini dimaksudkan oleh para pendirinya agar Universitas Tadulako menjadi lembaga pendidikan tinggi yang menghasilkan pemimpin-pemimpin yang memiliki sifat-sifat keutamaan. Demikian kuatnya keinginan para pemuka masyarakat di daerah ini, yang memulai kerja kerasnya dengan meletakkan langkah-langkah ke arah terciptanya lembaga dan masyarakat ilmiah, malalui terbentuknya sebuah universitas. Nama-nama pemuka masyarakat perintis pendiri Universitas Tadulako, tetap tercatat dengan baik untuk selalu diingat serta dihargai pada setiap peristiwa dalam kehidupan Universitas ini, kini dan akan datang.
Dari kerja keras tersebut, maka pada tanggal 8 Mei 1963 berdirilah Universitas Tadulako dengan status Swasta, dengan rektor pertama Drh. Nasri Gayur. Setelah melalui berbagai macam usaha untuk meningkatkan status dan peran Universitas Tadulako, maka pada tanggal 12 September 1964 ditingkatkan statusnya menjadi “TERDAFTAR“sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan Nomor 94/B-SWT/P/64, dengan empat fakultas :
  • Fakultas Sosial Politik.
  • Fakultas Ekonomi.
  • Fakultas Peternakan.
  • Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Jurusan Ilmu Hayat dan Ilmu Pendidikan.
Perkembangan selanjutnya bertambah lagi satu fakultas yaitu Fakultas Hukum sehingga keseluruhan menjadi 5 (lima) fakultas.
Periode Cabang (1966-1981)
Berbagai upaya dan kerja keras yang dilakukan oleh pemuka masyarakat di daerah ini, sehingga terwujudlah Perguruan Tinggi Negeri dengan status cabang, yaitu Universitas Tadulako Cabang Universitas Hasanuddin, berdasarkan Surat Keputusan Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan (PTIP) Nomor 1 Tahun 1966 tanggal 1 Januari 1966 dan Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Ujung Pandang Cabang Palu berdasarkan Surat Keputusan Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan (PTIP) Nomor 2 Tahun 1966 tanggal 1 Januari 1966.
Universitas Tadulako Cabang Universitas Hasanuddin (Untad Cabang Unhas) terdiri atas empat fakultas yaitu :
· Fakultas Peternakan. · Fakultas Ekonomi.
· Fakultas Hukum.
· Fakultas Sosial dan Politik.
IKIP Ujung Pandang Cabang Palu terdiri atas tiga fakultas yaitu :
· Fakultas Ilmu Pendidikan.
· Fakultas Keguruan Sastera dan Seni.
· Fakultas Keguruan Ilmu Eksakta.
Sejak saat itulah kedua perguruan tinggi cabang tersebut mengalami kehidupannya dengan cara yang amat ditentukan oleh induk masing-masing, terutama dalam hal penyelenggaraan pendidikan, pengadaan tenaga akademik dan administrasi. Di samping peran perguruan tinggi induk yakni UNHAS dan IKIP Ujung Pandang, peran pemerintah daerah serta pemuka masyarakat di daerah ini sangat menentukan perkembangan kedua perguruan tinggi cabang tersebut.
Universitas Tadulako Negeri Berdiri Sendiri (sejak tahun 1981)
Setelah melalui perjalanan dan perjuangan panjang selama 15 tahun dengan status cabang, berbagai pengalaman dan penyesuaian sistem pendidikan tinggi nasional, dapat dilaksanakan dengan satu komitmen peningkatan status yaitu pembentukan satu wadah universitas negeri yang berdiri sendiri. Dengan dukungan Pemerintah Daerah dan Pemerintah Pusat (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan), Untad Cabang Unhas dan IKIP Ujung Pandang Cabang Palu secara sendiri-sendiri telah melakukan berbagai upaya berupa penataan akademik, administrasi dan penyediaan prasarana dan sarana yang dibutuhkan.
Untuk lebih mengefektifkan upaya mewujudkan satu universitas negeri yang berdiri sendiri, maka pada tahun 1978 atas fasilitasi Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi dan Pemerintah Daerah Propinsi Sulawesi Tengah, dibentuklah Koordinatorium Perguruan Tinggi Sulawesi Tengah (PTST) yang diketuai oleh Gubernur Propinsi Sulawesi Tengah dengan enam orang wakil ketua yang berasal dari UNTAD Cabang UNHAS (3 orang) dan IKIP Ujung Pandang Cabang Palu (3 orang).
Upaya Koordinatorium PTST tersebut untuk menyatukan kembali kedua perguruan tinggi cabang di Sulawesi Tengah pada akhirnya muncul dan menjadi dasar yang lebih kokoh untuk berdirinya universitas negeri yang berdiri sendiri. Atas dukungan dan upaya masyarakat di Sulawesi Tengah, Pemerintah Daerah, Rektor UNHAS, Rektor IKIP Ujung Pandang serta Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, akhirnya status cabang kedua lembaga pendidikan tinggi tersebut di atas ditingkatkan menjadi “UNIVERSITAS NEGERI YANG BERDIRI SENDIRI”, dengan nama UNIVERSITAS TADULAKO (UNTAD) sesuai dengan Keputusan Presiden RI Nomor 36 Tahun 1981 tanggal 14 Agustus 1981, berdasarkan Keputusan Presiden tersebut Untad terdiri atas 5 (lima) fakultas :
  • Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan.
  • Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.
  • Fakultas Ekonomi.
  • Fakultas Hukum.
  • Fakultas Pertanian.
Dalam perkembangan selanjutnya bertambah lagi satu fakultas yaitu Fakultas Teknik sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor 0378/0/1993 tanggal 21 Oktober 1993.
Dari 6 (enam) fakultas yang ada, saat ini Universitas Tadulako menyelenggarakan Pendidikan Program Sarjana dan Program Diploma dengan 23 (dua puluh tiga) Program Studi.
VISI UNIVERSITAS TADULAKO
Dalam mengembangkan Untad, selain berpedoman kepada azas dasar cita-cita kemanusiaan yang bersifat kerohanian tertinggi seperti yang tercantum dalam Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, Untad senantiasa berorientasi kepada pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni (Ipteks), serta peningkatan kesejahteraan rakyat.
Di samping itu pengembangan Untad juga ditetapkan berdasarkan pada suatu antisipasi masa depan yang disebut VISI 2020 Universitas Tadulako sebagai berikut :
“Melalui upaya peningkatan kualitas yang berkelanjutan di semua aspek kegiatan, pada tahun 2020 Universitas Tadulako akan menjadi wahana pendidikan tinggi yang terakreditasi tinggi pada tingkat nasional dengan menjadikan pengabdian kepada masyarakat yang berbasis pendidikan akademik, pendidikan profesional, dan penelitian dalam rangka kajian lingkungan hidup sebagai unggulan; menghasilkan lulusan sebagai seorang Tadulako yaitu sarjana atau profesional yang bermoral Pancasila dan memiliki etika akademik terhormat, berkemampuan Ipteks yang sesuai dengan tuntutan zaman, mahir berkomunikasi dan berwawasan kemandirian yang tangguh, senantiasa memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat, mendorong peningkatan kesadaran lingkungan, hak asasi dan demokrasi, serta terus mengembangkan dan memajukan Ipteks guna mendukung pembangunan nasional, peningkatan kualitas kehidupan rakyat dan mengembangkan kebudayaan nasional”.
MISI UNIVERSITAS TADULAKO
Misi Untad merupakan perwujudan dari fungsi, peranan dan tugas pokok perguruan tinggi sebagai wahana mencerdaskan kehidupan bangsa melalui kegiatan Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Berkaitan dengan fungsi, peranan dan tugas pokok tersebut serta visi yang dikembangkan, Untad sebagai universitas yang mengunggulkan pendidikan akademik, pendidikan profesional, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dalam rangka kajian lingkungan hidup serta mengutamakan kualitas dan pelayanan terbaik, mempunyai MISI sebagai berikut :
“Menyelenggarakan pendidikan dan penelitian, serta melaksanakan pengabdian kepada masyarakat, yang mendukung pembangunan nasional dan relevan dengan kebutuhan dunia kerja dan masyarakat; mengembangkan dan membina kehidupan akademik yang sehat dan dinamis; serta mengembangkan dan memajukan ilmu pengetahuan, teknologi dan kesenian/humaniora serta melestarikan lingkungan, mendayagunakan hasil temuan Ipteks untuk kemaslahatan manusia, dengan memaksimalkan pendayagunaan sumber daya yang tersedia di Untad”.
TUJUAN UNIVERSITAS TADULAKO
Tujuan Untad tidak terlepas dari tujuan dasar pendidikan tinggi, yaitu : (a) sebagai wahana untuk menghasilkan tenaga kerja yang memiliki kualifikasi tertentu agar dapat berfungsi secara produktif di masyarakat; (b) sebagai wahana untuk membina dan melatih tenaga peneliti, pemikir dan profesional; (c) sebagai wahana penyelenggaraan proses pembelajaran yang efisien, efektif dan produktif; (d) sebagai wahana yang mengupayakan peningkatan kualitas hidup masyarakat.
Filosofi, visi dan misi yang dikembangkan Untad, serta tujuan dasar pendidikan tinggi Untad bersifat umum yang perlu dijabarkan ke dalam tujuan-tujuan sebagai berikut :
1. Menyelenggarakan program sarjana dan diploma pada berbagai program studi, sehingga menghasilkan lulusan dengan kualitas tinggi dan kompetensi keilmuan dan keahlian yang relevan dengan dunia kerja, yang :
  • berahlak mulia;
  • beretika akademik terhormat;
  • berpengetahuan akademik (ipteks) yang sesuai dengan tuntutan zaman;
  • mampu berkomunikasi efektif, dalam bahasa Indonesia dan asing (Inggris);
  • menguasai dan mampu memanfaatkan teknologi informatika yang terus berkembang;
  • berwawasan kemandirian (wirausaha) yang tangguh;
  • tanggap dan berkemampuan tinggi menyesuaikan diri terhadap perubahan dan kemajuan;
  • berbekal disiplin dan etos kerja tinggi;
  • berbekal kesadaran yang tinggi tentang hak asasi, demokrasi, intelektual dan pelestarian lingkungan.
2. Melaksanakan penelitian terapan bagi pengembangan teknologi dan kesenian yang relevan untuk mendukung pembangunan nasional pada umumnya dan pengembangan industri pada khususnya, serta melaksanakan penelitian dasar bagi pengembangan ilmu pengetahuan.
3. Melaksanakan kegiatan pengabdian kepada masyarakat dalam rangka mengamalkan ilmu pengetahuan dan teknologi, dengan jalan memprakarsai dan berperan serta dalam kegiatan-kegiatan pembangunan di daerah tertinggal pada khususnya, serta memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat dalam hal pemberian konsultasi hukum, manajemen, informasi ilmiah, paket-paket teknologi dan sebagainya.
4. Mengembangkan dan membina kehidupan masyarakat akademik yang sehat dan dinamis, yang didukung oleh budaya ilmiah yang menjunjung tinggi kebenaran terbuka, kritis, bertanggung jawab, kreatif, inovatif dan tanggap terhadap perubahan di tingkat nasional maupun global.
5. Menjalin dan menempuh kerja sama kelembagaan yang simetrikal dan saling menguntungkan dengan pemerintah, dunia kerja (industri) dan lembaga pendidikan tinggi baik di dalam maupun di luar negeri.
6 Meningkatkan kinerja di semua aspek kegiatan yang menjadi misi Untad guna mencapai universitas yang berdedikasi tinggi yang dikenal secara nasional.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar